3 Desember 2021

Vccbay.com

Pojok Informasi Menarik

Berhenti Mendengarkan Nasihat Keuangan dari Orang Tua, Ini Alasannya!

Orang tua kita memiliki pengaruh besar pada kita dalam banyak aspek kehidupan kita, termasuk cara kita memandang keuangan kita.

Saya beruntung telah mengambil kebiasaan keuangan pribadi yang berharga dari orang tua saya, banyak di antaranya telah membentuk saya menjadi siapa saya hari ini.

mengatur-keuangan

Dikatakan demikian, zaman mereka hidup sangat berbeda dari apa yang kita miliki saat ini.

Ini berarti bahwa apa yang mungkin berhasil bagi mereka di masa lalu mungkin tidak berfungsi lagi hari ini.

Dan meskipun orang tua kita selalu menginginkan yang terbaik untuk kita, itu tidak berarti bahwa mereka selalu benar.

Saya tidak sendirian dalam hal ini, seperti yang dapat kita lihat dari beberapa tanggapan yang dikumpulkan di sini:

Simak beberapa tanggapannya di sini!

Berikut adalah beberapa kepercayaan umum dari generasi orang tua kita yang secara pribadi tidak saya anut.

Kenapa Harus Berhenti Mendengarkan Nasihat Orang Tua Tentang Keuangan

Waktu sangat berbeda hari ini dibandingkan dengan 30 tahun yang lalu.

Kami sangat beruntung memiliki banyak informasi yang tersedia bagi kami hanya dengan mengklik tombol, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan selama generasi orang tua kami.

Memiliki pengetahuan seperti itu berarti bahwa kita juga bertanggung jawab atas keputusan keuangan kita sendiri, dan membedakan apa yang berhasil untuk kita dan apa yang tidak.

Berikut adalah beberapa nasihat keuangan yang saya pribadi merasa tidak bekerja untuk generasi saya lagi.

  • Memiliki gelar berarti memiliki karir yang terjamin
  • Tetap berpegang pada satu pekerjaan
  • Menempatkan uang Anda di rekening tabungan adalah metode paling aman
  • Berinvestasi terlalu berisiko
  • Asuransi itu buang-buang uang

1. Memiliki gelar berarti Anda dijamin berkarir

Pada awal 1980-an, hanya sembilan persen siswa yang masuk universitas atau politeknik.

Saat itu, menjadi lulusan universitas berarti Anda adalah yang terbaik, dan Anda hampir dijamin akan memiliki jalur cepat menuju karier yang sukses.

Saat ini, jumlah lulusan universitas telah meningkat secara signifikan, dan seperti yang biasa digambarkan:

“Ini jalan yang penuh dengan lulusan universitas sekarang.”

Persaingan tidak pernah lebih ketat, dan semakin sulit untuk menonjol dari keramaian.

Selain itu, jika ada, Covid-19 telah menunjukkan kepada kita kerentanan pekerjaan kita.

Dengan semakin rampingnya perusahaan dan tim sehubungan dengan kemajuan teknologi, kemungkinan pemborosan pekerjaan juga lebih tinggi.

Ini berarti bahwa bahkan jika Anda adalah lulusan universitas, tetap berpuas diri dan tidak meningkatkan keterampilan dengan keahlian yang relevan dapat berarti kehilangan peluang untuk dipekerjakan di pasar kerja yang kompetitif saat ini.

2. Hanya berpegang pada satu pekerjaan

Saya ingat kekhawatiran orang tua saya ketika saya pertama kali menyebutkan tentang berpindah pekerjaan.

Saya hampir empat tahun dalam pekerjaan saya saat itu.

Berpegang teguh pada satu pekerjaan entah bagaimana dikaitkan dengan keamanan dan stabilitas pekerjaan, dan selalu ada stigma terhadap perpindahan pekerjaan.

Sementara perpindahan pekerjaan mungkin masih dianggap sebagai tanda bahaya bagi beberapa pengusaha, persepsi sekarang berubah.

Saat ini, perusahaan menghargai fleksibilitas pada karyawan.

Dengan berpindah di antara pekerjaan, kita dapat memperoleh beragam rangkaian keterampilan yang memungkinkan kita menangani peran yang berbeda dalam gelombang pekerjaan yang berubah saat ini.

Bahkan, pengusaha juga mulai merangkul fenomena baru ini.

Retensi karyawan telah menjadi kunci bagi beberapa perusahaan, di mana pemberi kerja melihat prioritas baru karyawan saat ini.

3. Menempatkan uang Anda di rekening tabungan adalah cara yang paling aman

Saya sudah memiliki rekening tabungan selama yang saya ingat.

Sejak muda, uang angpao (paket merah) saya selalu disalurkan ke rekening bank saya, dan itu adalah tempat yang saya tahu akan mengamankan uang saya.

Bahkan, itu juga satu-satunya cara yang saya tahu untuk ‘menumbuhkan’ uang saya, bahkan ketika tingkat bunganya hanya 0,05 persen.

Namun, saya tidak pernah tahu bahwa uang saya sebenarnya terdepresiasi karena inflasi.

Yang berarti bahwa apa yang saya pikir ‘aman’ ironisnya ‘tidak aman’ sampai batas tertentu.

Selama bertahun-tahun, rekening tabungan berbunga tinggi telah bermunculan untuk menawarkan tingkat yang lebih baik dari 0,05 persen.

Meski begitu, memasukkan semua tabungan saya ke dalam rekening tabungan mungkin bukan cara yang tepat… terutama jika saya ingin pensiun dini.

Dengan tingkat suku bunga yang sangat berbeda pada tahun 1980-an, tidak mengherankan jika rekening tabungan dipandang sebagai sesuatu yang menarik untuk menyimpan dana.

Kalau saja kita masih memiliki suku bunga seperti ini…

Zaman memang berbeda sekarang.

4. Berinvestasi terlalu berisiko

Pada masa orang tua kami, sangat sulit untuk memperoleh pengetahuan investasi.

Berinvestasi umumnya dipandang sebagai permainan hanya untuk orang kaya, dan ada juga hambatan masuk yang lebih tinggi untuk berinvestasi.

Bagi individu yang tidak mengenal industri keuangan, cara termudah untuk mengenal instrumen keuangan adalah melalui penasihat keuangan, pialang, atau teman dan kerabat.

Bagi orang tua saya, mereka hanya akan mengetahui peluang investasi melalui orang-orang di sekitar mereka.

Dan investasi yang mereka lakukan semata-mata didasarkan pada kepercayaan tanpa banyak pengetahuan tentang materi pelajaran.

Akibatnya, mereka mengalami kerugian melalui peluang investasi yang gagal, yang secara langsung mempengaruhi persepsi mereka terhadap investasi.

Dengan itu, saya selalu diajari bahwa investasi mirip dengan perjudian, dan risikonya sangat tinggi.

Hanya ketika saya mulai belajar tentang berinvestasi sendiri, saya mulai menyadari bahwa itu jauh lebih tidak menakutkan daripada yang saya kira.

Namun demikian, saya tidak pernah menyalahkan orang tua saya karena kami memiliki keadaan yang sangat berbeda.

Mereka hanya melakukan yang terbaik berdasarkan pengalaman pribadi mereka untuk melindungi saya.

Dan saya senang memiliki hak istimewa untuk memiliki begitu banyak informasi yang tersedia bagi kita hari ini untuk dipelajari.

“Ingin memulai perjalanan investasi Anda juga? Anda bisa melakukannya  di sini  !”

5. Asuransi itu buang-buang uang

Serupa dengan investasi, tidak banyak sumber daya yang tersedia untuk mempelajari lebih lanjut tentang asuransi.

Banyak orang tua kami menjual polis asuransi yang menjanjikan pengembalian besar bersama dengan pertanggungan asuransi.

Meskipun ini tidak berlaku untuk semua agen saat itu, banyak dari mereka menjual produk yang tidak sesuai dengan kebutuhan mereka, tetapi produk yang mendapatkan komisi lebih tinggi.

Banyak dari mereka yang penuh dengan kebijakan seumur hidup yang saat itu bukan yang terbaik untuk tabungan atau perlindungan.

Dan kebijakan jangka panjang ini datang dengan pembayaran bulanan yang besar juga.

Akibatnya, saya tumbuh dengan berpikir bahwa asuransi hanyalah mesin penghisap darah.

Hanya ketika saya mulai membaca dan meneliti, saya menyadari pentingnya asuransi, dan beberapa polis asuransi utama yang harus saya miliki.

Untungnya, dunia asuransi telah berubah secara drastis sejak tahun-tahun itu, dan sekarang jauh lebih mudah bagi kita untuk membandingkan polis antara berbagai institusi untuk mempelajari apa yang terbaik bagi kita juga.

Sesuatu yang tidak mungkin terjadi pada zaman orang tua kita.

Apa yang terbaik untuk kita berubah seiring waktu

Ada begitu banyak hal yang berbeda di antara generasi kita.

Dan apa yang dulu bekerja untuk generasi orang tua kita mungkin tidak cocok untuk kita.

Sementara orang tua akan selalu memberikan nasihat yang bermaksud baik dengan mengutamakan kepentingan terbaik kita, terserah pada kita untuk menentukan apa yang terbaik untuk kita hari ini.